Tips, travel, Wisata

Jalur Rekomendasi Untuk Pendaki Pemula dalam Pendakian Gunung Marapi

Petugas Sebut 2 Pendaki yang Tergelincir Berasal dari Jambi - Tribun Padang

Ski-jungle.com – Gunung Marapi yang secara administratif terletak di Kabupaten Agam, Sumatera Barat memiliki tiga jalur pendakian yaitu jalur Batu Palano, Aia Angek, dan Pariangan.

Admin akun Instagram @marapi_singgala atau Algumara Basecamp bernama David mengatakan, terdapat jalur pendakian yang dia rekomendasikan untuk dilalui bagi pendaki pemula.

“Kalau pendaki baru lebih disarankan lewat Batu Palano karena jalur lebih landai dan di setiap trek ada daerah datar untuk nge-camp,” ujar dia kepada Ski-jungle.com

Tidak hanya itu, lanjut David, pada setiap pos pendakian juga terdapat beberapa penjual makanan yang akan memudahkan para pendaki baru untuk mencari kudapan.
Selain itu, estimasi waktu yang dibutuhkan oleh pendaki untuk mencapai puncak adalah sekitar 5-8 jam sama seperti jalur Pariangan.

“Jalur pendakian Gunung Marapi via Pariangan cuma 5-8 jam, tapi sekarang sedikit sepi (pendaki) karena dulu sempat ditutup karena ada kasus orang meninggal,” jelas David.

Walaupun sepi, dia mengatakan, jalur Pariangan masih kerap dilewati para pendaki yang ingin coba melewati jalur lama tersebut atau jika jalur Batu Palano ramai.
Sementara untuk jalur Aia Angek, meski waktu tempuh menuju puncak memiliki estimasi sekitar 3-5 jam, jalurnya lebih terjal.

Mendaki pada malam hari

Mendaki pada malam hari mungkin kerap dilakukan oleh sebagian pendaki. Entah karena belum merasa lelah, atau sengaja mengincar momen matahari terbit.

David mengatakan bahwa Gunung Marapi termasuk gunung yang jalur-jalur pendakiannya aman untuk dilalui pada malam hari.

“Tapi kembali lagi ke kondisi fisik dan alam. Kalau lagi cerah tidak apa-apa, kalau berkabut lebih baik istirahat sebelum lanjut,” imbaunya.

Untuk jalur pendakian pada malam hari, David lebih menyarankan Batu Palano karena papan petunjuk arah masih terlihat jelas dan jalur pendakian juga masih bersih.
Sementara untuk Aia Angek, meski papan petunjuk arah juga terlihat jelas. Namun, jalur setapak yang ada di sana kerap tertutup dedaunan.

Didampingi pemandu gunung dan ikut komunitas pendaki Baik itu pendaki pemula atau pendaki yang belum familiar dengan Gunung Marapi, David menyarankan agar mereka menyewa jasa pemandu gunung atau porter.

Sebab, mereka lebih paham akan medan setiap jalur yang hendak didaki. Untuk alternatif lain, para pendaki pemula atau pendaki yang baru menjajakkan kaki di Gunung Marapi bisa didampingi pendaki yang lebih senior.